Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Pemerintah Kota Yogyakarta
Selamat Datang di Website Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
admin, 06 Maret 2019 Keraton Yogyakarta Berupaya Kembalikan Naskah Kuno
berita

JOGJA WELCOMES YOU - Yogyakarta (05/03/2019) Keraton Yogyakarta terus berupaya mengembalikan berbagai naskah atau manuskrip kuno milik asal Yogyakarta. Berbagai cara ditempuh hingga ke luar negeri untuk menyempurnakan sejarah budaya Jawa. Salah satu bentuk keberhasilan dari upaya tersebut ialah dengan dikembalikannya 75 naskah kuno milik Keraton Yogyakarta berupa digital oleh British Library, Inggris. Lobi dan proses yang membutuhkan waktu lima tahunan ini diharapkan bisa diterapkan kembali ke depannya, baik oleh Keraton Yogyakarta maupun oleh daerah lain di Indonesia.

Sri Sultan Hamengku Buwono X usai membuka Simposium Internasional Budaya Jawa dan Naskah Keraton Yogyakarta mengatakan, sejak awal yang diupayakan hanya bagaimana Keraton Yogyakarta mendapatkan kembali naskah-naskah kuno tersebut, bentuknya berupa apapun. Simposium ini diselenggarakan di Hotel Royal Ambarrukmo Yogyakarta dalam rangka Mangayubagya Sri Sultan Hamengku Buwono 30 Tahun Bertahta.

“Entah bentuknya asli dikembalikan, berupa fotokopian, bentuk digital atau apapun, yang penting kami tahu naskah-naskah itu kami dapat kembali. Karena sampai saat ini sepertinya masih susah untuk dikembalikan semuanya, saya lalu berpikiran, bagaimana kalau kita tulis kembali saja. Dari pada belum tentu yang asli kembali, kenapa tidak ditulis kembali saja, toh tenaga ada dan bisa,” jelas Ngarsa Dalem.

Dalam acara yang diadakan oleh Kawedanan Hageng Panitrapura ini, Sri Sultan pun menuturkan, selain 75 naskah digital, British Library juga mengembalikan 21 naskah kuno berupa mikrofilm dan naskah-naskah pada masa Sri Sultan Hamengku Buwono II. Hal ini dianggap beliau sebagai awal yang baik dan menjadi momentum untuk ada tindak lanjut lebih, dari setiap perjanjian antara Indonesia dengan negara manapun.

“Naskah kuno adalah barang kehidupan bersejarah yang dianggap sebagai representasi dari berbagai sumber lokal yang paling otoritatif dan otentik, dalam memberikan informasi dan tafsir sejarah pada masa tertentu. Naskah kuno merupakan warisan budaya bangsa yang kandungan isinya mencerminkan beragam pemikiran pengetahuan adat istiadat dan perilaku masyarakat masa lalu,” jelasnya.

Ngarsa Dalem mengatakan, dengan ditemukannya naskah kuno membuktikan bahwa sejak lama bangsa Indonesia sudah memiliki budaya literasi yang kini dikaji melalui pendekatan filologi. Filologi ialah ilmu tentang bahasa kebudayaan pranata dan sejarah suatu bangsa yang bisa diketahui melalui penelitian untuk menafsir hakikat suatu tulisan.

Dalam kesempatan ini, Ngarsa Dalem juga menyampaikan terima kasih dan memberi apresiasi kepada para sejarawan dan peneliti yang berasal dari luar negeri atas perhatiannya untuk budaya Jawa.

Sementara itu, Ketua Panitia Mangayubagya Sri Sultan Hamengku Buwono 30 Tahun Bertakhta, GKR Hayu mengatakan, simposium ini ingin berfokus pada, sebenarnya Keraton kehilangan apa, atau Jogja kehilangan apa. Dengan begitu, akan ada upaya inventarisasi apa saja yang hilang dan keberadaanya di mana, termasuk naskah-naskah kuno.

“Kalau sudah begitu, baru bisa dibenahi dengan mulai mencari satu-satu. Dan dari pengalaman mencari ke British Library, kendalanya ialah naskah kuno yang diinginkan ternyata tersebar, bahkan ada yang menjadi milik individu-individu. Kalau ditanya harapan, tentu maunya kembali semua, tapi kan tidak semudah itu,” imbuhnya.

Menurut GKR Hayu, upaya pengembalian naskah kuno milik Yogyakarta ini juga menimbulkan argumen tentang kemampuan untuk merawat. Untuk saat ini, dengan telah dikembalikannya sebagian kecil naskah oleh British Library, Keraton Yogyakarta ingin membuktikan pemanfaatannya.

“Dengan hanya dikasih file digitalnya saja, kita ingin menunjukkan kalau kita juga bisa memanfaatkan itu untuk berbagai kegiatan, seperti simposium, bedah naskah, hingga mungkin saja bisa menghasilkan rekonstruksi tari misalnya. Yang jelas kita tidak diam saja,” paparnya.

Dalam pembukaan simposium ini, dilakukan pula penandatanganan kesepakatan atau MoU antara Keraton Yogyakarta dengan UNY. Kerja sama yang ditandatangani langsung oleh Ngarsa Dalem dan Rektor UNY Prof. Dr. Sutrisna Wibawa ini bertujuan untuk mendukung pelestarian budaya Jawa di Keraton Yogyakarta. Harapannya agar budaya Jawa dapat terus dijaga dan dikembangkan untuk masa depan yang lebih baik.

Sumber :

  Jogjaprov.go.id

 



Tinggalkan Komentar


Daftar Komentar

Search
Tautan
Jogjakota DisparDIY Taman Pintar Kota Yogyakarta CCTV Malioboro
Polling
Apakah Website ini bermanfaat ?

Hasil Polling
Sangat Bermanfaat71.07%
Cukup Bermanfaat11.43%
Kurang Bermanfaat3.56%
Tidak Bermanfaat6.39%
Statistik Pengunjung
Hari Ini 449 Kemarin 394 Bulan Ini 13107 Tahun Ini 54333 Total Pengunjung 149035