Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Website Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
Selamat Datang di Website Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
admin, 23 August 2021 Mencicipi Jajanan Khas Belanda di Taman Sari
berita

Mengunjungi Istana Air Tamansari tentunya merupakan salahsatu hal utama jika berwisata ke Kota Yogyakarta. Pamor wisataheritage yang dipegang oleh Istana Air Tamansari tidak kalahdari Keraton Yogyakarta sehingga kunjungan di kedua destinasiwisata utama ini pasti selalu dilakukan oleh wisatawan yang datang ke Kota Yogyakarta.

Sembari mengunjungi bangunan bersejarah Istana Air Tamansari, pengunjung harus juga mencoba jajanan tradisionalyang berada di pintu masuk komplek wisata tersebut. Salah satujajanan yang juga bernilai sejarah tersebut adalah Kue Lekkeryang dijual oleh pria sederhana bernama Pak Mijan.

Keunikan Kota Yogyakarta salah satunya masih banyakditemukan jajanan tradisional lawas yang telah berumur puluhantahun lalu. Kue Lekker yang masih digemari pecinta jajanansepulang sekolah adalah salah satunya, meskipun kini camilanpesaing sudah beragam, pamor kue lekker tidak dapattergeserkan. Kue Lekker sendiri diyakini berasal dari bahasaBelanda, Lekker (enak).

Konon kala itu saat bangsa Belanda menikmati pagi dengansajian panekuk atau pancake, warga lokal berinisiatif untukmembuat versi hemat dan tipisnya yang kemudian dikenaldengan lekker. Kue Lekker berkembang pesat di Solo danSurabaya pada awalnya, hingga kemudian menyebar luas hinggamenjadi ciri khas jajanan anak-anak yang menunggu merekapulang di luar gerbang sekolah atau pada saat istirahat.

Pak Mijan salah satu penjual Kue Lekker yang masih bertahansampai saat ini mengakui bahwa kuliner Kue Lekker tidaklekang oleh jaman, karena pelanggannya tidak pernah berkurangbahkan bertambah karena rasa penasaran akan kuliner yang dijualnya. "Dulu saya berjualan di Pasar Ngasem dan terkadangpindah ke dalam Tamansari di area sumur gemuling. Namunkarena pasar hewan sudah pindah, saya pindah ke pintu masukTamansari dan buka mulai dari jam 6.30. Biasanya sudahditunggu konsumen di pintu masuk ini, atau kadang yang sudahtahu rumah saya mereka datang kesana untuk membeli." ujarPak Mijan dengan bangga.

Kue Lekker Pak Mijan masih menggunakan resep sederhanasejak jaman dahulu yakni dengan taburan pisang dan mesescoklat saja. Sejak 7 Oktober 1987 Pak Mijan memulai usahaberjualan Kue Lekker dan tidak pernah merubah ciri khas KueLekker buatannya. Pak Mijan merasa hal tersebut adalah paten sebagai keunikan dari Kue Lekker yakni tampilan dan topping sederhanya agar dapat dibedakan dari camilan modern seperticrepes.

"Jualan pertama di tahun 1987 saya beri harga Rp 25 untuk 1 kue lekker, kemudian di tahun selanjutnya menjadi Rp 500 per 3 kue lekker. Saat ini saya sudah jual Rp 1000 namun masihbanyak yang membeli juga. Saya jual tidak terlalu mahal karenabahan dan cara masaknya pun sederhana, bahan yang utamatepung beras dan tepung terigu, lalu dicampur mentega, diberitelur dan garam. Adonan tersebut kemudian dimasak padateflon. tipis saja dan sebentar agar garing namun dalamnyalembut, lalu diberi potongan pisang dan meses coklat. Sayasetiap hari bisa menjual 2,4 kg adonan dan tidak berkeliling." terang Pak Mijan.



Tinggalkan Komentar


Daftar Komentar

Search
Tautan
Jogjakota DisparDIY Official Youtube Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Instagram Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
Polling
Hasil Polling
Sangat Bermanfaat67.94%
Cukup Bermanfaat11.82%
Kurang Bermanfaat3.39%
Tidak Bermanfaat5.91%
Statistik Pengunjung
Hari Ini 58 Kemarin 1141 Bulan Ini 21714 Tahun Ini 173441 Total Pengunjung 615211