Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Website Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
Selamat Datang di Website Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
admin, 17 April 2021 Kolak Ramadhan Digemari Warga Jogja Karena Sarat Makna
berita

Saat berpuasa yang paling banyak ditunggu salah satunya adalah hidangan berbuka puasa, dimana ketika berbuka puasa terdapat salah satu makanan favorit saat kita berpuasa. Tentu setiap orang mempunyai hidangan favoritnya masing-masing. Salah satu yang menjadi hidangan favorit orang Indonesia disaat berbuka puasa adalah kolak.

Bulan Ramadhan merupakan momen yang tepat untuk menghidangkan kolak atau menjualnya sebagai minuman pelepas dahaga yang menyegarkan saat berbuka puasa. Begitu juga yang dilakukan oleh Ibu Reni, pedagang kolak di Kampung Ramadhan Jogokaryan. “Saya selalu jualan kolak di KRJ setiap Ramadhan, karena peminatnya lebih banyak. Kolak saya isinya lengkap dan manis asli gula, juga terjangkau harganya per gelas dingin atau hangat hanya 5000 rupiah saja, sehingga penjualan laris hingga sampai dekat lebaran,”terang Ibu Reni sembari melayani pembeli.

Kolak berasal dari Indonesia, banyak yang mengira makanan ini berasal dari Timur Tengah karena rasanya yang manis. Makanan ini menjadi salah satu media penyebaran agama Islam khususnya di Pulau Jawa. Makanan yang dibuat dari paduan pisang atau ubi, gula aren dan santen ini mempunyai filosofi mendasar dari bahasa Arab yaitu khalik yang berarti Sang Pencipta Allah SWT. Dengan maksud agar masyarakat Ketika memakan makanan tersebut bisa lebih dekat kepada sang pencipta-Nya dengan harapan rasa syukur sehingga menambah kedekatan diri kepada Allah SWT.

Di setiap pembuatan kolak terdapat filosofi yang jarang diketahui oleh orang-orang bahkan yang sudah terbiasa membuatnya. Penggunaan pisang kapok juga memiliki makna yang berarti masyarakat diharuskan untuk kapok atau jera terhadap dosa yang telah dilakukan selama hidupnya. Bahan lain yang digunakan seperti ubi atau sering dikenal dengan nama telo pendem juga memiliki makna yang berarti bahwa masyarakat harus mengubur kesalahan yang pernah diperbuat sebingga bisa melanjutkan hidup dengan jalan penuh ridho Allah SWT dan santan yang dalam bahasa Jawa disebut santen yang merupakan kependekan dari kata pangapunten dengan arti permohonan maaf.

Selain rasanya yang enak, kolak juga dapat memberikan energi bagi siapapun yang memakannya dengan kandungan gula di dalamnya, sehingga energi orang-orang yang berbuka puasa dapat kembali sempurna dan bisa menjalankan aktivitas ibadah malam lebih semangat lagi.



Tinggalkan Komentar


Daftar Komentar

Search
Tautan
Jogjakota DisparDIY Official Youtube Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Instagram Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
Polling
Hasil Polling
Sangat Bermanfaat68.12%
Cukup Bermanfaat11.91%
Kurang Bermanfaat3.34%
Tidak Bermanfaat5.95%
Statistik Pengunjung
Hari Ini 109 Kemarin 703 Bulan Ini 3268 Tahun Ini 75839 Total Pengunjung 517610