Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Website Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
Selamat Datang di Website Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta
admin, 21 February 2019 Gerbang Plengkung Yogyakarta
berita

JOGJA WELCOMES YOU - Tentang Plengkung Yogyakarta

Sejarah Kraton Yogyakarta dapat diketahui salah satunya dari keberadaan gerbang-gerbang kraton. Gerbang kraton adalah pintu masuk ke dalam wilayah kraton. Dalam sejarah Kraton Yogyakarta dikenal ada lima buah pintu gerbang dimana bagian atas setiap gerbang berbentuk melengkung sehingga gerbang tersebut juga disebut plengkung.  

Kelima plengkung tersebut adalah sebagai berikut:

  • Plengkung Tarunasura, terletak di sebelah timur Alun-alun Utara. Saat ini lebih dikenal sebagai plengkung Wijilan karena letaknya di daerah Wijilan. Disebut Plengkung Tarunosuro karena dulu gerbang ini dijaga oleh para prajurit muda 
  • Plengkung Madyasura, terletak di sisi timur Kraton Yogyakarta.. Plengkung ini ditutup pada 23 Juni 1812. Oleh karena itu plengkung ini dikenal sebagai Plengkung Buntet (tertutup). Pada masa pemerintahan Sultan Hamengkubuwono VIII, plengkung tersebut dibongkar dan kemudian diganti dengan gapura gerbang biasa.
  • Plengkung Nirbaya, terletak di sebelah selatan Alun-alun Selatan. Nirbaya berasal dari kata "nir" yang artinya tidak ada, dan kata "baya" yang berarti bahaya. Jadi plengkung ini memiliki filosofi tidak adanya bahaya yang mengancam. Gerbang Nirboyo juga menjadi pintu keluar bagi jenazah sultan dan keluarganya ketika hendak dimakamkan. Saat ini Plengkung Nirboyo lebih dikenal dengan Plengkung Gading karena terletak di daerah Gading. 
  • Plengkung Jagabaya. Dalam Bahasa Jawa "jaga" berarti menjaga, dan "baya" berarti bahaya. Plengkung ini terletak di sisi barat tembok benteng kraton, di sebelah barat Pasar Ngasem dan Tamansari. Saat ini plengkung Jagabaya telah berubah menjadi gapura biasa dan biasa disebut sebagai Plengkung Tamansari karena letaknya yang dekat dengan Tamansari.
  • Plengkung Jagasura terletak di sebelah barat Alun-alun Utara. Jagasura berasal dari kata "jaga" yang berarti menjaga, dan kata "sura" yang berarti pemberani. Plengkung ini dulu dijaga oleh pasukan yang pemberani

Dari kelima plengkung tersebut, hingga saat ini hanya Plengkung Tarunasura/ Plengkung Wijilan dan Plengkung Nirbaya/ Plengkung Gading yang masih terlihat keaslian bangunannya.

Sumber : gudeg.net



Tinggalkan Komentar


Daftar Komentar

Search
Tautan
Jogjakota DisparDIY Official Youtube Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Instagram Resmi Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Yk TV CCTV Pemerintah Kota Yogyakarta
Polling
Apakah Website ini bermanfaat ?

Hasil Polling
Sangat Bermanfaat75.84%
Cukup Bermanfaat11.89%
Kurang Bermanfaat3.23%
Tidak Bermanfaat9.03%
Statistik Pengunjung
Hari Ini 709 Kemarin 2280 Bulan Ini 18934 Tahun Ini 614209 Total Pengunjung 1370290